Lemak tak jenuh tunggal: Hartanah dan makanan yang kaya dengan 'lemak yang baik'

Kami menemui pelbagai jenis lemak. 'Baik', yang memberikan kesihatan yang lebih baik di dalam tubuh adalah monounsaturated dan polyunsaturated, sementara yang disebut 'buruk' adalah tepu dan trans. Ketahui di bawah apa makanan kaya dengan lemak monounsaturated dan manfaat kesihatan penggunaannya.

Lemak tak jenuh tunggal ditemui terutamanya dalam makanan tertentu seperti minyak zaitun, yang merupakan sebahagian daripada diet Mediterranean dan berfungsi untuk memasak dan memasak makanan. Ia membawa banyak manfaat kesihatan dan kita mesti mengambil kira untuk menjalani kehidupan yang lebih sihat.

Terdapat lebih banyak makanan yang kaya dengan lemak tanpa monounsaturated. Ini adalah kes kacang, seperti hazelnut dan badam, serta kacang dan alpukat.

Sifat-sifat lemak tak jenuh tunggal

Baik untuk mengekalkan hati yang sihat: Menjadi lemak dianggap sihat, mereka membantu menghalang semua jenis penyakit yang mungkin berkaitan dengan jantung.

Bantu melawan kolesterol yang buruk: Begitu juga, lemak tak jenuh tunggal menggantikan asid lemak jenuh dan ini mengurangkan kadar kolesterol jahat. Adalah mudah untuk menggantikan butters, contohnya, atau makanan lain yang mempunyai lemak tepu (diproses, daging merah ...) oleh makanan lain seperti minyak zaitun atau meningkatkan penggunaan kacang.

Berat badan: Walaupun menurunkan berat badan, kita mesti memberi makan dengan betul dan senaman secara berterusan, jenis lemak ini juga membantu kita. Ini kerana mereka memberikan rasa kenyang dan dengan itu mengelakkan makan lebih banyak makanan daripada yang diperlukan untuk tubuh.

Pencegahan penyakit: Ciri-ciri lemak tak jenuh tunggal juga baik untuk memperlambat risiko kanser payudara dan penyakit lain.

Kawalan paras gula: Dengan memakan lemak ini untuk menggantikan kurang sihat, lemak ini membantu orang dengan diabetes jenis 2 dan mengawal paras gula darah.

Cadangan lemak apa yang boleh dimakan, menurut WHO: Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) mencadangkan keperluan untuk memasukkan lemak baik untuk menggantikan lemak tepu dan lemak trans. WHO menetapkan konsumsi antara 20 dan 35% daripada jumlah lemak, di mana antara 6 dan 11% harus tak tepu tak tepu - dengan 2.5 dan 9% Omega 6, dan 0.5 dan 2% Omega 3-; antara 15 dan 20% tanpa tepu tanpa tepu dan kurang daripada 10%.