Apitherapy: Korban akupunktur maut pertama dengan lebah

Pada 2015, seorang wanita Sepanyol berusia 55 tahun yang tinggal di Madrid terpaksa melancarkan apitherapy untuk melegakan gejala tekanan dan kontraksi otot. Selama dua tahun, pesakit menerima rawatan ini sekali sebulan sekali. Walau bagaimanapun, dalam sesi terakhir dan selepas lebah pertama bertindak pada kulitnya, dia mengalami kesukaran bernafas, tiba-tiba kehilangan kesedaran. Selepas beberapa minggu di hospital dalam koma, wanita itu mati akibat kegagalan pelbagai organ. Hasil yang dahsyat akibat racun lebah yang memberi makan rawatan ini.

Apa apitherapy?

Apitherapy menggunakan apitoxin, iaitu racun lebah.

Walaupun kelihatannya prosedur yang melulu dan berisiko, asalnya bermula pada abad ke-19. Walaupun tidak pernah diserang oleh komuniti perubatan atau saintifik. Apitherapy adalah penggunaan terapeutik apitoxin, yakni racun lebah, dan unsur lain dari serangga yang ingin tahu ini seperti debunga, madu, royal jelly atau propolis. Menurut para pengikutnya, teknik ini sangat membantu ketika memerangi semua jenis penyakit autoimun, arthritis atau multiple sclerosis, antara lain.

Teorinya berdasarkan keradangan yang menyebabkan sengatan lebah, yang merangsang sistem imun individu untuk meneruskan keradangannya. Seperti yang dijelaskan oleh doktor-doktor Sepanyol yang bertanggungjawab untuk semakan yang diterbitkan dalam Jurnal Perubatan Integratif, toleransi sebelum ini kepada jenis bahan tidak menghalang tindak balas hipersensitiviti. Sekalipun sebaliknya, pendedahan berulang kepada apitoxin menyokong risiko pemekaan.

Langkah berjaga-jaga

Ia tidak kira jika pesakit mempunyai toleransi terhadap sengatan.

Untuk mengelakkan lebih banyak kes seperti pesakit dari Madrid, adalah penting agar pesakit di masa depan dimaklumkan pada setiap masa langkah-langkah yang perlu dilakukan semasa prosedur dan bahayanya. Di samping itu, apitheatrers perlu melaksanakan kawalan komprehensif untuk menentukan pelanggan mana yang mempunyai sensitiviti yang ketara untuk sengatan lebah. Mereka juga dikehendaki mewujudkan persekitaran yang selamat, dengan kawalan penuh dalam menangani reaksi alahan dan teknik pertolongan cemas.